Langsung ke konten utama

Menuangkan Segala Rasa Dengan Menulis


Kalau bicara tentang passion sampai sekarang saya juga masih ling lung sama passion diri. Tapi saya suka menulis. Walaupun tulisan saya ga sebagus tulisan mbk Annisa Istiqomah ataupun tulisan mbak-mbak di “Rumah Belajar Menulis” IIP Batam. Segala rupa mau nya ditulis walaupun ga publish, baik publish secara elektrik (blog,FaceBook,dll) maupun secara fisik (surat tulis tangan) kayak jualan pulsa aja yak pake fisik elektrik segala hahahahha. Dari rasa seneng, kesel, mangkel, haru, syahdu semua deh mau nya dituliskan entah itu dikertas ataupun di note gadget.

Karena suka nya nulis, saya jadi berasa susah untuk ngomong langsung. Rasa riang gembira yang mau saya sampaikan ke orang lain dengan gegap gempita akan berubah menjadi gagap gempita. Aaa’’,,uuuu’’’aa’’,,uuu’’’’ halah, jangan sampe saya yakin sama teori Darwin kalau saya keturunan Homo Sapiens nihhhh. Ataupun rasa sedih yang saya sampaikan lewat kata terkesan ga bisa mempengaruhi lawan bicara.

Celaka nya, suami ga mau terima surat menyurat dari saya. Padahal saya merasa bahasa lebih tertata walau tanpa mimik muka kalau sesuatu itu saya tuliskan. Tapi suami merasa bagai sayur tanpa garam ( udah kayak lirik lagu yak ini ) kalau perasaan saya ditulis terus tanpa dibicarakan langsung. “ Emang aku tukang pos, dikirimi surat terus” gitu kata nya.

Pernah nih suatu ketika saya mati-matian mempertahankan kalau saya mau nya menuangkan setiap perasaan dengan menulis ke suami. Aaakhhhhhh,,,,bahas beginian pake acara adu urat leher dengan sangat militan, seolah mempertahankan nasib 200 juta rakyat Indonesia. Alot banget ini. Walaupun akhir nya saya harus menelan kekalahan dari perdebatan panjang ini. Yahhhhhh...

Kalau suka nulis kan semua nya mau dijadikan tulisan, ya ga sih?? Misal nih lagi Boring, ada aja ide buat nulis tentang itu : gimana cara ngatasi boring, tips triks buat ngusir boring dll. Masalah nya sekarang di waktu, saya merasa bersalah kalau anak-anak dirumah ga saya ladeni. Juga tugas domestik rumahan yang kalau ga dikerjakan buat saya mabok laut karena berantakan dimana mana. Dilema Ibu-Ibu banget kan. Teringin rasa nya punya kloningan atau bisa membelah diri kayak amoeba. Pasti nya  setiap malam saya sibuk untuk nulis. Iya nulis  Jobdesk kloningan sendiri. 😂😂😂.  Nama nya juga imajinasi, ga ada yang larang walaupun lebay kan.xixixi

Waktu yang paling tepat untuk menulis buat saya sekarang itu diwaktu anak-anak tidur. Walaupun kadang sering ketularan ngantuk tapi biasa nya saya bisa on kalau lagi mau ngerjakan proyek nulis. Walaupun ni proyek ga berbayar saya itung nya ini proyek berbagi pengalaman aja.hihihi

Sering nya saya nulis sesuatu yang ga layak publish dan memang terdesak harus nulis kalau ga akan ngomel ga karu karuan,  misal mau nulis karena lagi marah, atau nulis surat cinta ke suami. Pokok nya supaya plong yah itu dia NULIS sambil makan cookies.

Untuk genre tulisan, saya belum menemukan genre tulisan yang saya post. Masih pegang kata kunci “ I write what i wanna write” alias suka suka gue. Tapi akhir-akhir ini suka nya posting tulisan tentang jalan-jalan ke tempat yang kids friendly. Jujur sih  saya lebih aman beraktifitas di dalam rumah, ga repot bawa segambreng barang bak pemain sirkus mau tour ke berbagai kota.Tapiiiii...kadang suka mati gaya kalau anak-anak ngajakin main yang berujung pada boring. Nah lain hal jika beraktifitas di luar, banyak yang bisa saya kenalkan ke mereka untuk bahan ajar dan bahan obrolan panjang kami. Walaupun lebih rempong but i will try to be happy. Hieeeheheh

Sekian aja seperti nya postingan kali ini tentang menulis, lebih tepat nya curhatan tentang tantangan saya kalau mau nulis. Semoga ga mengecilkan semangat saya untuk menulis dan berbagi.

Komentar

  1. Mba, dulu aku suka loh nulis surat untuk mama kalau kami berantem.
    wkwkwkw
    trus sekarang klo ngambek sama suami aku pake WA.
    emang enak nulis ya.
    daripada ngomong langsung.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah tu dia, klo WAan sama paksu, belio suka ga nyaman. Doi mau nya face to face. Hiks hiks

      Hapus
  2. Emang menyampaikan sesuatu itu lebih baik melalui tulisan ya mba putri, saya pun begitu kadang malah ga pede kalau mau ngomong harus ditulis juga urutannya biar lebih terstruktur hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dissss, kirain saya aja yg model susah ngomong

      Hapus
  3. Me too mba, nulis pas bayi masih Bobo etapi lebih sering ikut ketidurannya hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dumaklumi, aku pun begitu pas masi punya baby. Sekarang udah pada gedean dikit baby nya malah ga bisa tidur. Krn mereka udh banyak on nya.

      Hapus
  4. ampyun gak beda jauh ya.... saya lebih sukanulis sm s/ WA dari pada telepon langsung.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tuh kan, apa kita ini sejenis semua. Mau nya nulis segala rupa. Hahhahs

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Pantai Nuvasa Bay yang Instagrameble

Jalan yook ke Nuvasa Bay, Pantai yang terletak di Jl. Hang Lekiu, Sambau, Nongsa, Kota Batam, Kepulauan Riau 29465 ini banyak "tawaran menarik" nya yesss menarik isi dompet untuk keluar tanpa tau jalan pulang lagi. Halaaahhh.
Bagi para pecinta foto dengan tujuan di apload ke sosmed dan ga pake parkir di galery untuk semalam, pantai ini surga sekali. Banyak spot foto yang cantik bagai dewi kayangan.
Harga tiket masuk nya lumayan murah kalau hanya untuk berpose cantik disini yaitu dewasa Rp.35.000/pax (12 thn keatas) & anak-anak Rp.25.000/pax (5 s/d 12 thn). Tiket masuk kamu bisa tukar dengan minuman dan makanan ringan disini nah ga rugi kan.hehehe.
Tapi kalau kamu suka berpetualang dan menyicipi berbagai water sport  ( banana boat, kayak, aqua adventure, dll ) dan land sport  ( latihan tembak, memanah, mangrove tour, dll ) disini, kamu harus menyiapkan buget lebih.
Untuk yang mau family time seperti saya dan tidak pada saat week end, jangan lupa bawa amunisi bekal yang…

Yook !! ke Taman Kelinci Batam

Assalamu’alaikum…
Warga batam sekarang patut berbangga loh pasal nya ga perlu jauh-jauh ke pulau jawa untuk mengunjungi taman kelinci. Karena hari Sabtu, 21 April 2018 sudah di buka untuk umum “Taman Kelinci” berlokasi di Jl. Ir. Sutami, Tanjung Pinggir,Sekupang. Tempat nya bersebrangan dengan Hotel Acacia di sekupang.
Wiiii seneng deh saya ada tempat seasik ini untuk mengedukasi anak-anak. Kebetulan sekali, Ziya & Zaltan baru beli buku tentang kelinci, berasa passsss banget tempat ini untuk kami singgahi. “Taman Kelinci” ini memiliki sekitar empat puluh ekor kelinci. Harga tiket masuk nya 10k untuk orang dewasa, sedangkan anak-anak 5k saja. Murahhhh kan???!!!
Diloket pembayaran tiket, pengunjung diberi seikat kecil sayuran kangkung untuk memberi makan kelinci. Tempat ini buka setiap hari, mulai pukul 08.00 - 16.00 Wib.
Pintu masuk ke Taman Kelinci
Anak-anak kelinci yang belum boleh keluar kandang dan belum boleh dipegang pengunjung

Disediakan area khusus untuk kelinci, area ini dipaga…

Water Boom Puri Selebriti Batam

Anak anak girang banget kalau diajak aktivitas air nih,,,apalagi berenang,,,wow langsung deh senyuman mengembang selama seminggu kedepan karena pasti bakal jadi bahan obrolan dirumah terus menerus mengingat setiap detail aktivitas berenang nya mereka.

Bertolak dari rumah jam 10.00 WIB, tujuan nya adalah pantai Nuvasa Bay , tapi oh tapi hari itu air laut surut rut rut walaupun udah kami tunggu sampai sore rupa rupa nya air ga mau pasang 😥

Takut mengecewakan anak anak yang udah sumringah dari malem sebelum berangkat, lagian juga malu sama peralatan renang lengkap yang udah dibawa. Mereka pasti mencibir karena udah dibawa tapi ga kepake. Huuuuuu.😝

Baiklah kita ganti tujuan renang aja, yaitu ke WATER BOOM PURI SELEBITI. Saya sih bilang ini mini water boom karena ga terlalu besar tempat nya tapi lumayan lengkap loh fasilitasnya. Waterboom ini nempel sama perumahan nya yaitu perumahan Puri Selebriti Batam Centre (yaiyalah, info macam apa ini) jadi kamu ga perlu ribet nyari alamat nya.
D…