Surat Permohonan Maaf Bunda untuk Kalian

November 22, 2017

Saya minta maaf dg Zaltan 2 tahun 7 bulan umur nya saat ini, dan saya mengenang masa mengandung nya.
Otak sedang membuat video rewind masa masa itu. Masa Black pregnant saya mengistilahkan.


Sebulan pasca berhenti bekerja saya hamil anak kedua saya ini, ini masa krisis, mulai dari krisis keuangan, krisis percaya diri, krisis kepercayaan. Berbagai krisis ini berakibat buruk pada mood saya, selalu menyalahkan keadaan saat itu. Berkata pada bayi dalam kandungan " buat apa kamu hadir sekarang, aku sedang tidak membutuhkan mu saat ini!!!" Sambil mendorong dorong perut saya dg tangan sendiri.  ( Ibu  macam apa ini ) . Dan itu berlangsung selama saya mengandung. Tidak ada orng yg tau, baik suami, orng tua, apa lagi teman. Saya merasa percuma untuk memberi tahu keadaan perasaan saya pada semua orng, akhhh mereka cuma akan menasehati, atau bahkan mencibir, saya tidak butuh itu. 

Tidak ada susu hamil untuk saya minum, atau berbagai vitamin mahal seperti saat mengandung anak pertama saya. Memang waktu hamil anak pertama status masih menjadi karyawan dg fasilitas kesehatan kelas I jadi sungguh jelas bagi saya perbedaan nya. Juga tidak ada acara selamatan empat bulanan atau tujuh bulanan pada saat hamil kedua ini, keuangan kami minus, saya belum bisa mengatur keuangan dari satu sumber dana saja. Ohhhh betapa labil nya saya saat itu.

Cuma tangis saat berdoa jadi pegangan saya. Bahkan dalam berdoa pun saya belum bisa melepaskan labil perasaan itu, masih selalu menyalahkan semua keadaan yg menimpa saya.

Bukan hanya pada anak dalam kandungan ini saya kesal pada anak pertama pun saya marah, pantang saya melihat kelakuan gadis satu tahunan saat itu usia nya yg tidak saya suka, saya langsung marah. Akibat nya dia menjauh dari saya, dia nempel nenek nya saja yg buat dia aman waktu itu. Perihhh sekali mengenang ini, hati saya seperti tertimpa benda tajam yg dihunuskan dalam.

Waktu lahir pun tiba, karena Rumah Sakit tempat saya lahir tidak menyatukan ruangan Ibu dan Anak nya , dan melahirkan melalui proses SC saya belum berjumpa anak yg baru saya lahirkan juga belum memberi nya ASI. Tapi tidak ada perasaan penasaran seperti apa wajah nya juga tidak ada rasa kangen mau berjumpa.

Tiga hari di RS saya pun dibolehkan pulang sekaligus membawa baby nya. Sampai dirumah, saya menyusui nya, melihat wajah nya polos sekali, menggenggam jari jemari kecil nya, merasakan badan kecil nya bergerak gerak lembut di pangkuan. Akhhhh kemana akal saya saat mengandung nya,,anak ini diberi kesempatan hidup dari Penciptanya, kenapa saya yg sewot atas kehadirannya di rahim ini?. Bukan ayat al quran yg diperdengarkan malah marah & kesal disertai deretan omongan yg bahkan orang tua pun akan marah kalau mendengar saya ngedumel saat hamil. 

Perasaan kesal dan marah selama mengandung nya itu hilang perlahan hanyut terbawa aliran keindahan penciptaan dari Sebaik baik Pencipta.

Permohonan maaf saya bisikan ditelinga nya setiap anak anak mau tidur, saya mengakui kesalahan saya, saya berusaha memperbaiki keadaan hati.

Bila kalian besar nanti dan membaca sedikit cerita buruk ini tentang Bunda mu ini, walaupun sebenar nya lebih banyak lagi cerita buruk yg tidak bisa Bunda ceritakan, Bunda mohon dimaafkan.

Semoga Allah selalu menjaga kalian dengan sebaik baik penjagaan Nya.

Terimakasih banyak pada Bunda July sudah tanpa sengaja "memaksa" saya untuk mengenang kejahiliyahan saya pada waktu itu, semoga bisa diambil ibroh dari cerita saya ini. 

You Might Also Like

15 komentar

  1. Tetap semangat mba Putri �� semoga adik Zaltan dan kakaknya menjadi anak2 yg sholeh dan sholehah, menjadi penyejuk hati dan berbakti pada ibu dan bapaknya.. aamiin..����

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin mbk intan yg selalu " be there".

      Hapus
  2. Sedih mbak...
    Semoga anak2 bisa menjadi penyejuk hati bundanya terus ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin ,saya juga sedih. Semoga anak2 kita sholeh dan sholehah y

      Hapus
  3. Mewek bacanya bunda, thank you for sharing...
    Semangat selalu bundaa, semoga bunda sekeluarga sehat selaluu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, menulis nya juga saya mewek, baca lagi juga mewek, pokok nya banjir kesedihan kl inget ini

      Hapus
  4. Kupikir cuma aku yang mau nangis bacanya. ternyata setelah membaca komen yang lain merasakan hal yang sama.

    Kita pernah salah mb.
    tapi cinta kita akan selalu utuh untuk mrk.

    Semangat mbaa.

    salam cinta untuk duo sholih/ah kebanggaan bundanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin ya Robb, semoga khalid jdi anak sholih , dan juga calon adek nya kelak

      Hapus
  5. MasyaAllah... mba putri ternyata wajah polos anak2 dapat meluluhkan hati kita ya...

    Tetap kuat mba put.
    Bayar semua yang lalu dengan hujan cinta yang banyak.

    Salam sayang buat zaltan dan kakak. Jd anak kuat dan kesayangan.

    BalasHapus
  6. sekarang sudah ditebus ya mbak putri.. salam sayang saya buat duo kesayangan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Blom lunas mbk. Krn rasa bersalah nya msih ada. Hiks hiks

      Hapus
  7. Tatapan mata si kecil ketika ng-ASI bisa meleburkan bongkahan gunung es, iya kah mbak putri....

    BalasHapus
  8. Mbak, ini baby blues syndrom ngga yaa..mudah-mudahn membaik hubungannya dg anaknya yaaa :(

    BalasHapus