Belajar Ilmu Asing

Desember 05, 2017

Kenapa judul nya  " Belajar Ilmu Asing" yah supaya geger aja, biar orang orang tertarik baca nya, hahaa, ga ding , sebenar nya bagi saya membersamai anak anak adalah bagaimana kita mangemen waktu, managmen hati, pikiran dan perasaan supaya jiwa masih dikuasai diri dan ga kesurupan syaiton dikala anak2 lagi bikin sebel. Nah itu semua ada ilmu nya dan perlu belajar, biasa disebut ilmu parenting, ilmu ini asing bagi saya, tak pernah dilihat mata, tidak pernah didengar telinga, dan tidak pernah terbersit dibenak saya -  jadi kayak gambaran surga-. Dan baru mengetahui ilmu ini setelah punya anak. Belajar juga mengamalkan di kehidupan sehari hari tentang ini.

Ngajarin anak ngadopsi kisah Rosul yg lagi boncengin Abdullah bin Abbas dan memberi nya nasehat dg dialog dialog singkat. Itu sering sekali saya lakukan, yah cuma ada variasi karena ga cuma nasehat tapi juga menyanyi, mengenalkan benda dan kegunaan nya juga ngomongin masalah cita cita dan ini dilakukan di atas Honda ya bukan Onta, bukan bid'ah kan ya kalo ga mirip mirip banget sama kisah nya Rosul. Hehehhehe.

Bahasa kasih apa yg saya gunakan untuk membersamai anak ? Saya rasa semua, dari waktu luang, sentuhan,hadiah,pelayanan juga kata pendukung.
Tapi lebih dari pada itu saya sanggup belajar untuk mereka. 
Saya bukan termasuk orang yg suka bertanam untuk anak anak saya sanggup cari info cara bertanam agar bisa memiliki waktu produktif dg mereka melalui bertanam. Walaupun tanaman nya punya sifat pemalas, iya mereka malas unt tumbuh padahal rajin disiram dan di nyanyiin (seperti cara konyol nya Ipin Upin) hahaha yah jadi nya kami belom bisa ambil hasil menanam, baru bisa ambil hikmah nya aja dari proses tanam menanam.

Juga bukan tipe yg suka memasak, dulu saya dan perintilan memasak seperti bukan muhrim!tidak bisa bersentuhan! Ga mau juga kenalan sama alat memasak, pernah tu saya disuruh ambil ceret malah yg di ambil cobek. Hadeeuuu. Tapi demi mengikat hati nak anak dan suami dg makanan saya rela belajar masak walaupun hasil ga seenak yg diinginkan.

Apa apa yg baik unt anak saya pelajari juga saya terapkan. Yg belum bisa saya terapkan adalah mengatur tempat untuk mainan anak, yg jumlah nya buuanyaaakkk, dan beragam bentuk nya. Nah paling geregetan tuh sama puzzle dan mainan mainan kecil, masalah nya tu para mainan sering ngilang, gerrrrr bentar lagi ni mainan saya pasangin GPS biar ga pusing nyari nya.


Dan Apa apa yg tidak baik unt anak saya tinggalkan, salah satu nya meninggalkan kebiasaan saya nonton filem India, karena Mama saya dulu nya suka banget sama filem filem Bolywood ini segala perjuangan buat nonton pun dihalal kan, dari nonton nya di Bioskop yg pulang pulang malem banget berjalan kaki pulak, walaupun sekeluarga tetep aja berasa horor. Atau kalau lagi ada layar tancep -btw tau kan ya layar tancep benda apaan jangan jangan saya yg udik sendiri- yg list show nya ada film India beliau pun ga absen. Berawal dari itu akhir nya saya pun ikutan suka sama film India. Jadi kalau ada film itu saya berasa terpanggil untuk nonton susah sekali mengelak, sampai sampai kalau saya dengar bunyi seruling mau nya nari Uleerr. Hahahah untung udah insyaf yesss kalau ga dicariin ustadzah sama suami untuk meruqiah.

Tapi untuk kebaikan anak anak saya cerai talak dua sama film Bolywood, jadi masih bisa rujuk. Kalau langsung talak tiga ribet rujuk nya.Ehhh tu kan ya..

Karena anak anak lahir dari rahim saya bukan dari cangkang telur Kinder Joy jadi saya bertanggung jawab atas mereka, membersamai mereka dg penuh kasih.

Nak mau nya Bunda ini, kita produktif terus setiap hari nya, ngerjain sesuatu yg bermanfaat dan menyibukkan kita maka nya Bunda sering ngubek ngubek blog nya Mbak Erli yg keseruan sama krucil nya ga ada kata the end.

Bunda sering ajakin ngobrol kalian, agar kita knowing & loving each other.

Dipeluk dan memeluk kalian adalah obat lelah nya Bunda.

Dari kalian lah bunda belajar arti unconditional love sebenarnya.

You Might Also Like

12 komentar

  1. Heheee slalu sng baca tulisan mba putri 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah semoga jadi amal jariyah saya bisa buat orang seneng. Heheh

      Hapus
  2. enggak dari cangkang telur ya mbak.....hhaddeuhhhh

    BalasHapus
  3. Mata langsung melek baca tulisan mba putri 😍

    BalasHapus
  4. Hahaha.. indiahe lover toh. Demi kau dan sibuah hati apapun dijabanin seorang ibu ya mba put

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbk, akgghhh parah nih aku, pencinta bgt.

      Hapus
  5. bakat nulis komedi nih mb putri.
    wkwkwkkw

    BalasHapus
  6. unconditional love ..... aaah ga habis2 belajar mencintai tanpa syarat ya mba

    BalasHapus
  7. seru baca tulisannya mba putri :D :D :D

    BalasHapus