Langsung ke konten utama

Postingan

Kisah Ramadhan, Mengingat Kampung Halaman

Pernah menjumpai imam shalat tarawih yang koneksi dewa, speed nya kenceng banget. Saya sampe ngos ngosan ngikuti nya. Banyak discount waktu, yang seharus nya selesai tarawih 45 menit jadi 30 menit. Kalau begini Vallentino Rossi semakin jauh ketinggalan. Hehehehe
Setelah selesai tarawih saya pun mesti kejar-kejaran dengan sang imam, pasal nya mau minta tanda tangan buku laporan shalat. Dan yang mengerumini dengan tujuan yang sama itu banyak sekali, jadilah kami para pelajar menyodor nyodorkan pena ke muka pak imam agar buku laporan sholat bisa di tanda tangan duluan.  Ini imam udah kayak seleb.
Mesjid Baitul Qoror, tempat kejar kejaran minta tanda tangan imam.hasil pencarian google

Pulang tarawih malam pertama ramadhan, mata saya memindai lantai tempat para sandal parkir. Mencari sepasang sandal jepit biru laut yang saya pakai tadi pas mau pergi ke mesjid. Ada sandal dengan warna senada tapi di bagian telapak kaki ga ada tanda huruf inisial nama saya. Ohhh itu pasti bukan punya saya. Lama…
Postingan terbaru

Mari Berselancar di Blog Si Ibu

Kali ini saya akan nge-review blog kepunyaan mbk Desy Oktafia Si Super Emak yang pandai menulis. Pertama kali ketemu si embak pada kopdar pertama “ Rumah Belajar Nulis (Rulis)” IIP batam. Saya fikir waktu itu mbk desy baru belajar nulis sama seperti kebanyakan dari warga Rulis umum nya. Masuk komunitas Rulis supaya bisa menulis hebat yah minimal menulis bagus.
Kesan saya mengenai mbk desy ternyata salah. Waktu saya baca tulisan Si Ibuk satu ini di blog nya ada perasaan nagih. Mau baca lagi setiap postingan di blog nya sampai khatam. Hwhehhehe maafkeun saya mbk sudah judge the book by its cover padahal si embak udah pakai sampul kado. Jadi berharap kalau ada orang yang pandai di bidang sesuatu tolong ada stamp di bagian tubuh nya untuk menandakan bidang kepintaran nya akhhhggggg ngawur. Ketauan deh kalau saya ga bijak memandang orang. Apa karena saya kurang taat bayar pajak jadinya kurang bijak. Duuuhhh.
Cerita membersamai anak nya Khalid Walid dibuat seru nan menyenangkan dengan gaya b…

Menuangkan Segala Rasa Dengan Menulis

Kalau bicara tentang passion sampai sekarang saya juga masih ling lung sama passion diri. Tapi saya suka menulis. Walaupun tulisan saya ga sebagus tulisan mbk Annisa Istiqomah ataupun tulisan mbak-mbak di “Rumah Belajar Menulis” IIP Batam. Segala rupa mau nya ditulis walaupun ga publish, baik publish secaraelektrik (blog,FaceBook,dll) maupun secara fisik (surat tulis tangan) kayak jualan pulsa aja yak pake fisik elektrik segala hahahahha. Dari rasa seneng, kesel, mangkel, haru, syahdu semua deh mau nya dituliskan entah itu dikertas ataupun di note gadget.
Karena suka nya nulis, saya jadi berasa susah untuk ngomong langsung. Rasa riang gembira yang mau saya sampaikan ke orang lain dengan gegap gempita akan berubah menjadi gagap gempita. Aaa’’,,uuuu’’’aa’’,,uuu’’’’ halah, jangan sampe saya yakin sama teori Darwin kalau saya keturunan Homo Sapiens nihhhh. Ataupun rasa sedih yang saya sampaikan lewat kata terkesan ga bisa mempengaruhi lawan bicara.
Celaka nya, suami ga mau terima surat meny…

Yook !! ke Taman Kelinci Batam

Assalamu’alaikum…
Warga batam sekarang patut berbangga loh pasal nya ga perlu jauh-jauh ke pulau jawa untuk mengunjungi taman kelinci. Karena hari Sabtu, 21 April 2018 sudah di buka untuk umum “Taman Kelinci” berlokasi di Jl. Ir. Sutami, Tanjung Pinggir,Sekupang. Tempat nya bersebrangan dengan Hotel Acacia di sekupang.
Wiiii seneng deh saya ada tempat seasik ini untuk mengedukasi anak-anak. Kebetulan sekali, Ziya & Zaltan baru beli buku tentang kelinci, berasa passsss banget tempat ini untuk kami singgahi. “Taman Kelinci” ini memiliki sekitar empat puluh ekor kelinci. Harga tiket masuk nya 10k untuk orang dewasa, sedangkan anak-anak 5k saja. Murahhhh kan???!!!
Diloket pembayaran tiket, pengunjung diberi seikat kecil sayuran kangkung untuk memberi makan kelinci. Tempat ini buka setiap hari, mulai pukul 08.00 - 16.00 Wib.
Pintu masuk ke Taman Kelinci
Anak-anak kelinci yang belum boleh keluar kandang dan belum boleh dipegang pengunjung

Disediakan area khusus untuk kelinci, area ini dipaga…

Vivin Orchid Garden, Toko Tanaman Anggrek Di Batam

Assalamu’alaikum
Orchid lover yang ada di daerah Batam ayooo merapat. Saya punya info penting yang bakal buat para pecinta anggrek jadi teriak teriak histeris bak remaja yang lagi nonton konser boy band  kesayangan.
Masih suka binggung ga sih cari toko tanaman hias yang menjual bunga anggrek di Batam?. Saya biasa beli di penjual bungga anggrek keliling. Tapi susah kalo mau beli lagi karena penjual nya ga sering ngetem ditempat yang permanen. Ada sih yang ngetem permanen di pasar Tiban Centre Batam tapi penjualnya menjual berbagai jenis tanaman dan bunga. Jadi ga terlalu banyak pilihan anggrek yang mau saya beli.
Kabar gembira sekali buat orchid lover domisili Batam. Tanggal 15 April 2018, telah dibuka toko bungga anggrek “Vivin Orchid Garden” di daerah Batam Centre. Alamat lengkap : Jl. Jendral Sudirman-Imperium Super Blok, bersebelahan dengan perumahan Anggrek Mas. Kalau dari arah Simpang Jam, toko bungga berada disebelah kiri jalan dan sebelum perumahan Anggrek Mas. Jika dari arah per…

Tips Menggunakan Eco Enzyme di Rumah

Assalamu’alaikum…. Setelah ikut pelatihan Eco Enzyme minggu lalu, tanpa banyak nanti saya langsung mau coba khasiat ramuan ini  (bahasa per-jamu-an banget ya hehe) dirumah. Enzim siap pakai yang saya beli di pelatihan seharga 10k dibayar tunai.sah? #ehhhh.
Tapi setelah beli saya jadi nyesal loh. Nyesel? Katanya banyak manfaat?? Eittt denger dulu kelanjutan nya. #TanyasendiriJawabsendiri hahahaha. Saya nyesal ga beli lebih, secara enzim ini bisa dipakai disebagian besar area kekuasaan saya dirumah. Saya tu Ratu dirumah yang melayani diri saya sendiri beserta keluarga kecil saya. Hwhwhw. Alhamdulillah jadi Ratu seproduktif ini.
Oiya untuk metode cara membuat enzim ini bisa dilihat Pelatihan Eco Enzyme, jangan males baca ya Bund, jangan males komen juga,,hahahha ujung ujung nya promo ini mah.
Setelah enzim ini nginap dirumah satu malem, biar ni barang istirahat dulu perjalanan jauh cynnnn, dari Tanjung Riau ke Tiban. Besok nya saya pakai untuk segala rupa : pembersih lantai, pemsih kaca, cu…

Pelatihan Eco Enzyme, di Bhumi Eco Farm

Kamis, 12 April 2018 saya berkesempatan untuk ikut “Training Cara Membuat Eco Enzyme” di Bhumi Eco Farm Batam. Info pelatihan ini saya dapat dari Mama Inspiratif Monique Firsty, thanks mom. Jam 10.00 acara dimulai dari rumah udah prepare amunisi untuk Ziya&Zaltan seperti bekal makanan, snack, susu juga ga lupa bekal doa supaya anak-anak ga rewel sewaktu Bunda ikut pelatihan ini 😄.
Penting bagi saya seorang ibu untuk mengajarkan hal-hal baik bagi anak-anak, apalagi tentang menjaga lingkungan, seperti buang sampah pada tempat nya.  Setelah mengikuti seminar ini sampah tidak melulu berakhir di tong sampah. Tapi bisa dimanfaatkan dalam bentuk lain, seperti eco enzyme ini salah satunya. Cairan sakti mandraguna (halah lebay) beribu manfaat ini dibuat dari sampah organic dapur. Narasumber Ibu Vera Tan, menceritakan kisah tentang pekenalannya dengan enzim ini, mengingat bahwa enzim ini buanyaak sekali manfaat yang beliau rasakan sendiri, Ibu Vera inggin belajar langsung dengan penemunya …