Kisah Ramadhan, Mengingat Kampung Halaman

Mei 22, 2018

Pernah menjumpai imam shalat tarawih yang koneksi dewa, speed nya kenceng banget. Saya sampe ngos ngosan ngikuti nya. Banyak discount waktu, yang seharus nya selesai tarawih 45 menit jadi 30 menit. Kalau begini Vallentino Rossi semakin jauh ketinggalan. Hehehehe

Setelah selesai tarawih saya pun mesti kejar-kejaran dengan sang imam, pasal nya mau minta tanda tangan buku laporan shalat. Dan yang mengerumini dengan tujuan yang sama itu banyak sekali, jadilah kami para pelajar menyodor nyodorkan pena ke muka pak imam agar buku laporan sholat bisa di tanda tangan duluan.  Ini imam udah kayak seleb.

Mesjid Baitul Qoror, tempat kejar kejaran minta tanda tangan imam.hasil pencarian google


Pulang tarawih malam pertama ramadhan, mata saya memindai lantai tempat para sandal parkir. Mencari sepasang sandal jepit biru laut yang saya pakai tadi pas mau pergi ke mesjid. Ada sandal dengan warna senada tapi di bagian telapak kaki ga ada tanda huruf inisial nama saya. Ohhh itu pasti bukan punya saya. Lama kelamaan mata lelah juga, udah deh haqul yakin kalau sendal telah dibawa orang lain. Besok besok ini sendal butut  harus di kunci stang.

Di perjalanan pulang kerumah setelah tarawih tanpa sendal pasti nya. Saya dan beberapa teman udah janjian untuk jalan pagi setelah kami sholat subuh berjamaah di masjid. Saya sebenar nya udah paham banget kalau jalan pagi pasti di sepanjang jalan banyak petasan dan itu saya ga suka, bikin kaget blassss. Tapi yah sesekali dijabani tak apalah, bosan juga kalau habis subuh selalu berasik masyuk ke kasur terus.

Minggu pagi di bulan ramadhan, jalanan ramai sekali dipenuhi orang-orang dengan tempat tujuan yang sama yaitu Taman Dipangga Lampung. Entahlah kenapa Taman ini terasa spesial di saat bulan puasa padahal penampakan taman pun biasa yang membuat nya spesial cuma lampu mercusuar 250 kg yang terdampar saat terbawa arus tsunami, akibat dari letusan gunung karakatau tahun 1883. Setelah sampai ditaman ini ga ada yang gerasak gerusuk untuk berebut kursi tempat duduk. Karena disini kalian bisa duduk dimana pun. Tanah nya di tumbuhi rumput jepang jadi bisa dibuat duduk terkadang masih basah dengan embun pagi. Jadi selepas duduk siap siap celana basah di bagian bokong seperti habis ngompol.

Penampakan Taman Dipangga,hasil googling.

Dari rumah kami berjalan kaki ke taman ini jarak 2,5 km. Sambil ngobrol, sambil ngemil ehhh puasa dinkkk. Di sepanjang jalan ada aja bunyi petasan yang menyela obrolan kami, heran nih petasan ga bisa bisa di setting silent dulu apa ya. Sebagai pecinta ketenangan jelas saya ga suka sama benda kecil yang bunyi jedar jedor nya nyaring ini. Tapi lebih ga suka lagi ketika mau sampai ke taman dipangga kaki saya terkena petasan, awwwww. Pedesss, perihhhh rasa nya. Terlebih perih nya terasa sampai ke hati. Malu nya sekujur tubuh.

Saya lihat sekeliling mencoba mensortir orang-orang yang sudah berbuat jahil menyebar petasan dimana-mana. Harus nya yang tertawa cekikikan itu bisa jadi tersangka. Tapi eh tapi yang cekikikan banyak. Ga mungkin saya tanyain satu-satu. Aha mungkin yang tampak ketakutan itu pelaku nya. Tapi yang terlihat ketakutan itu tak terdeteksi mata. Bisa di bagi menjadi dua jenis golongan orang yang hadir disini pertama orang yang ngobrol santai sambil cekikikan, kedua orang yang marah sambil ngumpat karena terkena petasan. Celaka nya saya adalah termasuk golongan kedua.

Bisa jadi para penyebar petasan ini adalah syaiton magang yang diutus untuk menguji kesabaran orang yang sedang puasa. Kalau udah pada berhasil buat orang ga sabar, mungkin syaiton ini bisa lanjut ke pekerjaan berikut nya setelah tanda tanggan kontrak. Ini ngomongin syaiton apa SPG sih hehehheheh.

Sambil duduk sebel di atas rerumputan  dan marah - marah sama teman yang ngajak ketempat ini saya pun menyeruput es sirup ehhh kan puasa. Saya bilang “ sumpah aku ga mau lagi diajak kemari, kalau mau jalan pagi lebih baik jalan keliling rumah aja, kalau udah sampe 7 kali mana tau pahala nya bisa sama kayak tawaf di ka’bah”. Sebenar nya di balik kesebelan ada ketakutan. Saya takut pulang nya nanti kena jebakan petasan lagi, sempat mikir apa minta di gendong aja deh pulang nya sama teman yang ngajakin saya???. Heheh

Itu pengalaman ramadhan saya waktu masih remaja. Kalau ingat rasa nya malu, mau senyum senyum sendiri. Kalau sekarang sih saya udah dewasa udah jadi ibu pulak, ga akan marah marah lagi kalau kena petasan. Langsung lapor aja ke polisi. Kejam.

Bercerita ini sambil mengenang kampung halaman tercinta. Jadi rindu dengan suasana nya,kerabat disana, rumah, bau kampung ku. Ahhh jadi melow, tak pernah saya rasa se merindu ini dengan kampung.

Jalan-jalan yuk ke blog nya http://rumahcintamuza.wordpress.com punya mbak Syafri. Rumah nya adem nih karena banyak cinta di dalam nya. Cieee

You Might Also Like

3 komentar

  1. Haha seru yak. Btw itu umur brp ngejar tanda tangan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus